Mengenal Palet Layer

Diarsipkan dalam kategori: Tutorial Photoshop Dasar tanggal: 7 December 2007 oleh Mbah Dewo

Dalam beberapa tutorial photoshop yang saya tulis sebelumnya seringkali saya sebutkan tentang palet layer. Palet ini memang saya anggap termasuk sesuatu yang utama dalam Photoshop. Karena palet ini berfungsi untuk mengorganisir layer (lapisan gambar) yang kita olah/edit.

Mengorganisir yang saya maksudkan tadi adalah untuk memilih, mengatur posisi, menggandakan, menghapus dan sebagainya. Saat kita bekerja dengan Photoshop, maka kita sebenarnya bekerja pada lapisan-lapisan gambar (baca artikel sebelumnya).

Palet layer secara default selalu ditampilkan pada tampilan layar Photoshop. Jika layer ini tidak nampak, bisa ditampilkan dengan memilih menu Window > Layer. Berikut ini gambar ilustrasi palet layer (dalam Photoshop versi CS2).

gambar palet layer pada photoshop CS2
Keterangan gambar
A. Link
Digunakan untuk membuat agar bisa mengelompokkan banyak layer sekaligus. Cara memakainya dengan memilih nama-nama layer yang diinginkan (dengan Shift + Klik), kemudian klik icon ini.

B. Layer Style
Digunakan untuk membuat layer yang berfungsi seperti menu Layer > Layer style.

C. Add Layer Mask
Digunakan untuk menutup/melindungi sebagian/seluruh lapisan gambar dari proses pengeditan.

D. New Adjustment Layer
Digunakan untuk membuat layer yang berfungsi sebagai pengubahan warna. Perbedaannya kalau menggunakan menu Image > Adjustment bisa dibaca artikel tutorial yang ini.

E. Layer Group
Digunakan untuk mengelompokkan beberapa layer menjadi suatu kumpulan layer, agar mempermudah proses pekerjaan yang menggunakan banyak sekali layer.

F. New Layer
Digunakan untuk membuat layer baru yang kosong, ataupun untuk membuat duplikat layer. Untuk membuat duplikat layer, lakukan dengan cara menggeser nama layer ke icon ini.

G. Delete Layer
Digunakan untuk menghapus layer. Aktifkan layer yang ingin dihapus, kemudian klik icon ini. Dalam Photoshop versi CS2, bisa juga dilakukan hanya dengan mengaktifkan layer kemudian tekan tombol Delete pada keyboard (ini belum bisa dilakukan jika Anda menggunakan Photoshop versi sebelumnya).

H. Layer Blending Option
Digunakan untuk mengatur proses yang terjadi pada pixel-pixel layer terhadap layer yang ada posisinya berada dibawahnya.

I. Image Adjustment Layer
Ini menunjukkan sebuah gambar layer yang merupakan pengaturan warna.

J. Layer Thumbnail
Ini adalah tampilan gambar kecil dari gambar asli Anda. Jika layer merupakan sebuah tulisan atau text, maka gambar tampilannya adalah sebuah huruf T.
Layer ini juga menunjukkan bahwa layer ini adalah layer yang dalam kondisi aktif atau terpilih. Layer yang sedang aktif akan mempunyai warna yang berbeda dengan layer yang tidak aktif.
Tiap sebuah layer bisa mempunyai nama yang berbeda beda. Secara default, Photoshop akan membuat layer dengan nomor yang berurutan. Nama layer ini bisa diganti dengan cara melakukan klik 2 kali pada nama layernya, kemudian Anda tinggal mengetikkan nama yang diinginkan.
Namun saat melakukan klik 2 kali, harus tepat pada nama layernya, karena kalau tidak, maka kita justru masuk ke pengaturan Layer Style. Jika klik 2 kali dilakukan pada thumbnail text layer, maka kita akan langsung membuat blok pada layer tulisan tersebut.
Anda juga bisa menyeleksi layer dengan melakukan klik kanan pada thumbnail layer kemudian memilih Layer Transparency. Atau dengan melakukan Ctrl + klik pada thumbnail layer.

K. Eye Ball / Visibility
Digunakan untuk mengatur tentang tampil atau tidaknya sebuah layer yang sedang Anda kerjakan dengan Photoshop. Cara pakainya, dengan melakukan klik pada icon tersebut.

L. Palette Menu
Icon ini digunakan untuk menampilkan pilihan menu palet. Menu palet ini berhubungan dengan fungsi palet yang sedang Anda tampilkan.

M. Opacity
Digunakan untuk mengatur tingkat transparansi layer. Semakin kecil nilai prosentasenya, maka layer/gambar Anda akan semakin transparan.

N. Fill Opacity
Digunakan untuk mengatur tingkat transparansi layer. Namun tidak sama dengan Opacity, karena Fill ini tidak mengatur bagian yang merupakan Layer Style. Jadi pilihan Fill ini akan bermanfaat jika Anda juga menerapkan Layer Style.

O. Layer Style option
Gambar icon F pada layer ini menunjukkan bahwa pada layer ini terdapat efek Layer Style, sementara gambar segitiga di sebelah kanan ini digunakan untuk menampilkan atau tidaknya informasi detil Layer Style yang digunakan.

P. Locked layer
Gambar icon gembok (maksudnya kunci) ini menunjukkan bahwa layer ini dalam kondisi terkunci. Biasanya gambar dengan ekstension .jpg akan mempunyai layer background yang selalu terkunci. Untuk membuka kunci pada layer background ini, caranya dengan melakukan klik 2 kali pada layer tersebut, kemudian klik OK pada kotak dialog yang muncul.


40 Responses to “Mengenal Palet Layer”

  1. Andi Tenry says:

    sy mau menggabungkan 2 gbr dan sy mencoba menampilkan 2 gbr pd satu layer diphotoshop tp tdk bs..sy sdh klik file open dua duanya ada tp tdk bs tampil satu layer harus diklik dulu satu2 ..dan saya jgmau memindahkan gbr tp layernya terkunci jd tdk bs move tools..mohon infonya..tks sebelumnya…

  2. rinaviny says:

    kalau palet layernya gak sengaja ke-close,trus ilang,cara mengembalikanya gimana?

  3. iksan says:

    nice info mAs,,,

  4. keren tipsnya mas.. dicoba ah

  5. [...] 2 Untuk sementara, non aktifkan dulu icon mata di layer Background copy. Dan klik layer yang bawah, maksudnya yang sekarang aktif adalah layer [...]

  6. [...] Langkah 2 Buatlah sebuah layer baru, dengan cara mengeklik icon Create New Layer di palet layer. [...]

  7. [...] Langkah 2 Buatlah sebuah layer baru. Caranya dengan mengeklik icon Create a New Layer pada palet layer. [...]

  8. [...] 2 Untuk sementara, non aktifkan dulu icon mata di layer Background copy. Dan klik layer yang bawah, maksudnya yang sekarang aktif adalah layer [...]

  9. [...] Langkah 2 Buatlah sebuah layer baru, dengan cara mengeklik icon Create New Layer di palet layer. [...]

  10. [...] 3 Setelah seleksinya jadi, buat sebuah layer baru. Dengan cara mengeklik icon New Layer di palet layer. Seperti gambar ilustrasi di bawah [...]

  11. [...] Langkah 2 Buatlah sebuah layer baru. Caranya dengan mengeklik icon Create a New Layer pada palet layer. [...]

  12. viny says:

    ihh keren bgt,makasih bgt yah buat mbah dewo yg udah mo nergagi ilmunya ma orang lain.klo bukan karna mbah dewo ilmu saya tentang photoshop belom juga akan bartambah,sekali lagi rerimah kasihh.

  13. [...] Langkah 2 Buatlah sebuah layer baru. Caranya dengan mengeklik icon Create a New Layer pada palet layer. [...]

  14. [...] ini lumayan rumit pembuatannya. Untuk dapat membuat efek ini, sebelumnya harus lebih dulu memahami penggunaan palet layer, pembuatan garis dan shape dengan Pen tools, dan pemilihan warna. Selain itu, jika mempunyai [...]

  15. [...] Langkah 2 Buatlah sebuah layer baru. Caranya dengan mengeklik icon Create a New Layer pada palet layer. [...]

  16. [...] Langkah 2 Duplikat layer background, bisa dilakukan dengan menekan Ctrl + J, atau dengan menarik nama layer background ke arah icon Create New Layer di palet layer. [...]

  17. Hotma says:

    Thank ya atas tipsnya.ok

Leave a Reply

Komentar Anda akan dibaca semua orang, gunakanlah tulisan yang jelas dan dengan bahasa yang sopan.